Minggu, 16 Maret 2014

Menjauhkan Diri Dari Dengki

Menjauhkan Diri Dari Dengki
Firman Allah SWT :
وَدَّ كَـثِـيْرٌ مِّنْ اَهْلِ اْلكِـتبِ لَـوْ يَرُدُّوْنَكُمْ مِّنْ بَعْدِ اِيـْمَانِكُمْ كُـفَّارًا حَسَدًا مِّنْ عِنْدِ اَنــْفُسِهِمْ مِّنْ بَعْدِ مَا تَـبَـيَّنَ لَـهُمُ اْلحَقُّ، فَاعْفُوْا وَ اصْفَحُوْا حَتّى يَـأْتــِيَ اللهُ بِأَمْرِه، اِنَّ اللهَ عَلى كُلِّ شَيْءٍ قَـدِيـْرٌ. البقرة:109
Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. [Al-Baqarah : 109]
اَمْ يَحْسُدُوْنَ النـَّاسَ عَلى مَآ اـتـهُمُ اللهُ مِنْ فَضْلـِه، فَـقَدْ اتَـيْنَآ الَ اِبـْرَاهِيْمَ اْلكِـتبَ وَ اْلحِكْمَةَ وَ اتَـيْنـهُمْ مَّلَكًا عَظـِيْمًا. فَمِنْـهُمْ مَّنْ امَنَ بِه وَ مِنْهُمْ مَّنْ صَدَّ عَنْهُ وَ كَـفى بِجَهَـنَّمَ سَعِيْرًا. النساء:54-55
Ataukah mereka dengki kepada manusia lantaran karunia yang Allah telah berikan kepadanya ? Sesungguhnya Kami telah memberikan Kitab dan Hikmah kepada keluarga Ibrahim, dan Kami telah memberikan kepadanya kerajaan yang besar. Maka diantara mereka, ada orang-orang yang beriman kepadanya, dan diantara mereka ada orang-orang yang menghalangi (manusia) beriman kepadanya. Dan cukuplah (bagi mereka) Jahannam yang menyala-nyala apinya. [An-Nisa' : 54 - 55]
اِنْ تَمْسَسْكُمْ حَسَنَةٌ تَـسُؤْهُمْ وَ اِنْ تُصِبْكُمْ سَيِّئَةٌ يَّـفْرَحُوْا بِـهَا، وَ اِنْ تَصْبِرُوْا وَ تَـتَّـقُوْا لاَ يَضُرُّكُمْ كَـيْدُهُمْ شَيْئًا، اِنَّ اللهَ بِمَا يَـعْمَلُـوْنَ مُحِيْطٌ. ال عمران:120
Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, tetapi jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya. Jika kamu bershabar dan bertaqwa, niscaya tipu daya mereka sedikitpun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan. [Ali 'Imran : 120]

قُلْ اَعُوْذُ بِرَبِّ اْلفَـلَـقِ. مِنْ شَرِّ مَا خَلَـقَ. وَ مِنْ شَرِّ غَاسِقٍ اِذَا وَقَبَ. وَ مِنْ شَرِّ النَّـفّـثـتِ فِى اْلعُـقَـدِ. وَ مِنْ شَرِّ حَاسِدٍ اِذَا حَسَدَ.الفلق:1-5
Katakanlah : "Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai Shubuh, dari kejahatan makhluq-Nya, dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita, dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul, dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki. [Al-Falaq : 1 - 5]
وَ الَّذِيـْنَ تَـبَوَّؤُ الدَّارَ وَ اْلاِيـْمَانَ مِنْ قَـبْلـِهِمْ يُحِبُّوْنَ مَنْ هَاجَرَ اِلَـيْهِمْ وَ لاَ يَجـِدُوْنَ فِيْ صُدُوْرِهِمْ حَاجَةً مِّمَّآ اُوْتُـوْا وَ يُـؤْثـِرُوْنَ عَلى اَنــْفُسِهِمْ وَ لَـوْ كَانَ بِـهِمْ خَصَاصَةُ، وَ مَنْ يُّوْقَ شُحَّ نَـفْسه فَاُولـئِكَ هُمُ اْلمُفْلـِحُوْنَ. وَ الَّذِيـْنَ جَآءُوْ مِنْ بَعْدِهِمْ يَـقُوْلُـوْنَ رَبــَّنَا اغْفِرْلَـنَا وَ ِلاِ خْوانـِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَـا باِلاْيِـْمَانِ وَ لاَ تَجْعَلْ فِي قُـلُـوْبِـنَا غِلاًّ لِلَّذِيـْنَ امـَنُوْا رَبــَّنَا اِنَّكَ رَءُوْفٌ رَّحِيْمٌ. الحشر:9-10
Dan orang-orang (Anshar) yang telah mendiami kota Madinah dan telah beriman sebelum (kedatangan kaum) Muhajirin, mereka mencintai orang yang berhijrah ke negeri mereka. Dan mereka tiada merasa iri dan dengki dalam hatinya terhadap apa-apa yang diberikan kepada orang Muhajirin itu dan mereka mengutamakan (kepentingan) orang-orang Muhajirin atas (kepentingan) diri mereka sendiri, sekalipun mereka memerlukan (apa yang mereka berikan itu). Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan orang-orang yang datang sesudah kaum Muhajirin dan Anshar mereka berdo'a : "Ya Tuhan kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau biarkan kedengkian (bersemi) dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang. [Al-Hasyr : 9 - 10]
Hadits-hadits Nabi SAW :
عَنْ اَبِى هُرَيـْرَةَ رض اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: اِيـَّاكُمْ وَ الظَّنَّ فَاِنَّ الظَّنَّ اَكْذَبُ اْلحَدِيـْثِ وَ لاَ تَحَسَّسُوْا وَ لاَ تَجَسَّسُوْا وَ لاَ تَـنَافَسُوْا وَ لاَ تَحَاسَدُوْا وَ لاَ تَـبَاغَضُوْا وَ لاَ تَـدَابَـرُوْا وَ كُـوْنُـوْا عِبَادَ اللهِ اِخْوَانًا كَمَا اَمَرَكُمْ. اَلـْمُسْلِمُ اَخُو اْلمُسْلِمِ لاَ يَظْلـِمُهُ وَ لاَ يَخـْذُلـُهُ  وَ لاَ يَحْقِرُهُ.  اَلتَّـقْوَى ههُنَا، اَلتَّـقْوَى ههُنَا، اَلتَّـقْوَى ههُنَا. وَ اَشَارَ اِلَى صَدْرِهِ. بِحَسْبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ اَنْ يَحْقِرَ اَخَاهُ الْمُسْلِمَ، كُلُّ اْلمُسْلِمِ عَلَى اْلمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَ عِرْضُهُ وَ مَالُهُ.مالك و البخارى و مسلم و اللفظ له، و ابو داود و الترمذى
Dari Abu Hurairah RA, ia berkata : Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : "Jauhkanlah dirimu dari berburuk sangka, karena berburuk sangka itu adalah sedusta-dusta pembicaraan (hati). Jangan mendengarkan pembicaraan orang lain (untuk mencari kesalahannya), jangan mencari-cari kesalahan orang lain, jangan bersaing (yang tidak sehat), jangan saling mendengki, jangan saling membenci, jangan saling membelakangi, dan jadilah kamu semua hamba-hamba Allah yang bersaudara sebagaimana Allah telah memerintahkan kepadamu. Orang Islam itu adalah saudaranya orang Islam yang lain, tidak boleh menganiayanya, tidak boleh membiarkannya (dengan tidak mau menolongnya) dan tidak boleh menghinakannya. Taqwa itu disini. Taqwa itu di sini. Taqwa itu disini. Rasulullah SAW mengisyaratkan ke dada beliau. Cukuplah seseorang itu berbuat jahat apabila ia merendahkan saudaranya orang Islam yang lain. Tiap-tiap orang Islam terhadap orang Islam yang lain adalah haram; darahnya, kehormatannya dan harta bendanya. [HR. Malik, Bukhari, Muslim dan lafadh baginya, Abu Dawud dan Tirmidzi]
عَنْ اَنــَسٍ اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: اَلـْحَسَدُ يَأْكُلُ اْلحَسَنَاتِ كَمَا تَأْكُلُ النَّارُ اْلحَطَبَ. وَ الصَّدَقَةُ تُطْفِئُ اْلخَطِـيْئَةَ كَمَا يُطْفِئُ اْلمَـاءُ النَّـارَ. وَ الصَّلاَةُ نُـوْرُ اْلمُؤْمـِنِ وَ الصِّيَامُ جُنَّةٌ مِنَ النَّـارِ. ابن ماجه و البيهقى
Dari Anas RA, ia berkata : Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : "Dengki itu bisa memakan kebaikan sebagaimana api memakan kayu bakar. Shadaqah itu bisa menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api, shalat itu adalah cahayanya orang mukmin dan puasa itu adalah perisai (bisa menjauhkan) dari neraka". [HR. Ibnu Majah dan Baihaqi]
عَنْ عَبْدِ اللهِ بـْنِ كَـعْبٍ عَنْ اَبِـيْهِ رض اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: مَا ذِئـْبَانِ جَائِـعَانِ اُرْسِلاَ فِى زَرِيْـبَةِ غَنَمٍ بِـاَفْسَدَ لَـهَا مِنَ اْلحِرْصِ عَلَى اْلمَالِ وَ اْلحَسَدِ فِى دِيـْنِ اْلمُسْلِمِ وَ اِنَّ اْلحَسَدَ لَـيَأْكُلُ اْلحَسَنَاتِ كَمَا تَـأْكُلُ النَّـارُ اْلحَطَبَ. الترمذى
Dari Abdullah bin Ka'ab dari ayahnya RA, ia berkata : Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : "Dua serigala lapar yang dilepaskan di tengah-tengah sekelompok kambing tidaklah lebih berbahaya dari pada rakusnya terhadap harta dan kedengkian bagi agama seorang Muslim. Dan sesungguhnya dengki itu bisa memakan kebaikan sebagaimana api memakan kayu bakar". [HR. Tirmidzi]
عَنِ الزُّبـَيْرِ رض اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: دَبَّ اِلَـيْكُمْ دَاءُ اْلاُمَمِ قَـبْلَكُمْ. اَلـْحَسَدُ وَ اْلبَغْضَاءُ. وَ اْلبَغْضَاءُ هِيَ اْلحَالـِـقَةُ. اَمَّا اِنِّى لاَ اَقُوْلُ تَحْلِقُ الشَّعَرَ وَ لكِنْ تَحْلِقُ الدِّيـْنَ. البزار باسناد جيد و البيهقى
Dari Zubair RA, ia berkata : Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda : Akan menjalar kepadamu penyakitnya ummat-ummat sebelummu, yaitu dengki dan kebencian yang sangat. Dan kebencian yang sangat itu adalah pencukur. Adapun saya tidak mengatakan mencukur rambut, tetapi mencukur agama. [HR. Al-Bazzar dengan sanad yang baik, dan Baihaqi]
عَنْ اَنــَسِ بْنِ مَالِكٍ رض قَالَ: كُـنَّا جُلُوْسًا مَعَ رَسُوْلِ اللهِ ص فَقَالَ: يَطْلُعُ اْلآنَ عَلَـيْكُمْ رَجُلٌ مِنْ اَهْلِ اْلجَنَّةِ. فَطَـلَعَ رَجُلٌ مِنَ اْلاَنـْصَارِ تَنْطُفُ لِحْيَتُهُ مِنْ وَضُوْئـِهِ قَدْ عَلَّقَ نَعْلَـيْهِ بِيَدِهِ الشِّمَالِ. فَـلَمَّا كَانَ اْلغَدُ قَالَ: النَّبِيُّ ص مِثْـلَ ذلِكَ، فَطَـلَعَ ذلِكَ الرَّجُلُ مِثْـلَ اْلمَرَّةِ اْلاُوْلَى، فَـلَمَّا كَانَ اْليَوْمُ الثَّالِثُ قَالَ النَّبِيُّ ص مِثْلَ مَقَالَـتِهِ اَيـْضًا، فَطَـلَعَ ذلِكَ الرَّجُلُ عَلَى مِثْلِ حَالِهِ اْلاَوَّلِ، فَـلَمَّا قَامَ النَّبِيُّ ص تَبِعَهُ عَبْدُ اللهِ بـْنُ عَمْرٍو، فَقَالَ: اِنـــِّى لاَحَيْتُ اَبِى، فَـأَقْسَمْتُ اَنــِّى لاَ اَدْخُلُ عَلَـيْهِ ثَلاَثًا، فَاِنْ رَاَيـْتَ اَنْ تُـؤْوِيَنـِى اِلَـيْكَ حَتَّى تَمْضِيَ فَعَلْتَ: قَالَ: نَعَمْ. قَالَ اَنــَسٌ: فَكَانَ عَبْدُ اللهِ يُحَدِّثُ اَنــَّهُ بَـاتَ مَعَهُ تِلْكَ الثَّلاَثَ اللَّيَالـِى فَـلَمْ يَرَهُ يَقُوْمُ مِنَ اللَّـيْلِ شَيْئًا غَيْرَ اَنــَّهُ اِذَا تَعَارَّ تَـقَـلَّبَ عَلَى فِرَاشِهِ ذَكَرَ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ، وَ كَـبَّرَ حَتَّى لـِصَلاَةِ اْلفَجْرِ. قَالَ عَبْدُ اللهِ: غَيْرَ اَنــِّى لَمْ اَسْمَعْهُ يَقُوْلُ اِلاَّ خَيْرًا، فَـلَمَّا مَضَتِ الثَّلاَثُ اللَّيَالـِى، وَ كِـدْتُ اَنْ اَحْتَقِرَ عَمَلَهُ قُـلْتُ: يَا عَبْدَ اللهِ لَمْ يَكُنْ بَـيْنـِى وَ بَيْنَ اَبِى غَضَبٌ وَ لاَ هُجْرَةٌ، وَ لكِنْ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ لَكَ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ: يَطْـلُعُ عَلَـيْكُمْ رَجُلٌ مِنْ اَهْلِ اْلجَنَّةِ، فَطَـلَعْتَ اَنـــْتَ الثَّلاَثَ اْلمَرَّاتِ، فَـاَرَدْتُ اَنْ آوِيَ اِلَـيْكَ، فَـاَنــْظُرَ مَا عَمَلُكَ، فَـأَقْـتَدِيَ بِكَ، فَـلَمْ اَرَكَ عَمِلْتَ كَـبِيْرَ عَمَلٍ، فَمَا الَّذِى بَـلَـغَ بِكَ مَا قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص؟قَالَ: مَا هُوَ اِلاَّ مَا رَأَيـْتَ، فَـلَمَّا وَلَّـيْتُ دَعَانِى فَقَالَ: مَا هُوَ اِلاَّ مَا رَأَيـْتَ غَيْرَ اَنــِّى لاَ اَجـِدُ فِى نَفْسِى ِلاَحَدٍ مِنَ اْلمُسْلِمِـيْنَ غِشًّا وَ لاَ اَحْسُدُ اَحَدًا عَلَى خَيْرٍ اَعْطَاهُ اللهُ اِيـَّاهُ. فَقَالَ عَبْدُ اللِه: هذِهِ الَّـتِى بَـلَـغَتْ بِكَ. احمد باسناد على شرط البخارى و مسلم و النسائى
Dari Anas bin Malik RA, ia berkata : Dahulu ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah SAW, beliau bersabda : "Sekarang akan muncul ditengah-tengah kalian seorang laki-laki ahli surga". Lalu muncullah seorang laki-laki dari kaum Anshar yang dari jenggotnya masih menetes air wudlunya sambil menenteng dua sandalnya dengan tangan kirinya. Kemudian pada hari berikutnya Nabi SAW bersabda seperti itu lagi, lalu muncul orang laki-laki itu lagi seperti pada kali yang pertama. Kemudian pada hari yang ketiga, Nabi SAW bersabda seperti sabdanya itu lagi, lalu muncullah orang laki-laki itu lagi seperti keadaannya yang semula. Maka setelah Nabi SAW bangkit, Abdullah bin 'Amr lalu mengikuti orang tersebut dan berkata : "Sesungguhnya aku sedang berselisih dengan ayahku,lalu aku bersumpah tidak akan datang padanya selama tiga hari, maka jika engkau bisa memberikan tempat kepadaku, aku akan ikut kamu singgah di rumahmu dan kamupun bisa melakukan kegiatanmu seperti biasa". Orang tersebut menjawab : "Ya, boleh". Anas berkata : "Maka adalah Abdullah bin 'Amr menceritakan bahwa ia bermalam bersama orang laki-laki tersebut selama tiga malam, maka iapun tidak melihatnya bangun shalat malam, hanya saja apabila ia terbangun dari tidurnya, berbolak-balik pada tempat tidurnya selalu menyebut Allah 'Azza wa jalla dan bertakbir, hingga datang waktu shalat Shubuh. Abdullah (bin 'Amr) berkata : "Hanya saja aku tidak pernah mendengarnya ia berkata kecuali kebaikan. Maka setelah berlalu tiga malam itu dan hampir-hampir aku meremehkan amalan orang tersebut, lalu aku berkata : "Wahai hamba Allah, sesungguhnya antara ku dan antara ayahku tidak ada kemarahan dan tidak pula pemutusan hubungan, akan tetapi karena aku mendengar Rasulullah SAW bersabda tertuju kepadamu sampai tiga kali (yaitu) : "Sekarang akan muncul ditengah-tengah kalian seorang laki-laki ahli surga", lalu engkau muncul pula tiga kali. Maka aku ingin singgah dirumahmu supaya aku bisa melihat amalanmu sehingga aku bisa mencontohmu, tetapi aku tidak melihat engkau mengamalkan suatu amalan yang besar, lalu apa yang menyebabkan kamu sampai Rasulullah SAW bersabda demikian ?" Orang laki-laki tersebut menjawab : "Tidak ada itu semua kecuali apa yang engkau telah melihatnya". Maka setelah aku berpaling akan pulang, dia memanggilku lalu berkata : "Tidak ada itu semua kecuali apa yang engkau telah melihatnya. Hanya saja tidak ada pada diriku perasaan dendam kepada seorangpun dari kaum Muslimin, dan tidak ada pula perasaan dengki pada diriku kepada seorangpun atas kebaikan yang Allah berikan kepadanya".  Berkata Abdullah (bin 'Amr) : "Inilah yang menyebabkan (kelebihan) kamu". [HR. Ahmad, dengan sanad atas syarath Bukhari - Muslim, dan Nasai]
عَنْ ضَمُرَةَ بْنِ ثَعْلَـبَةَ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: لاَ يَزَالُ النَّاسُ بِخَيْرٍ مَا لَمْ يَـتَحَاسَدُوْا. الطبرانى و رواته ثقات
Dari Dlomuroh bin Tsa'labah RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda : "Senantiasalah manusia itu dalam kebaikan selama mereka tidak saling mendengki". [HR. Thabarani, dan para perawinya dapat dipercaya]
عَنْ عَبْدِ اللهِ بـْنِ بُسْرٍ رض عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: لَـيْسَ مِنِّى ذُوْ حَسَدٍ وَ لاَ نَمِيْمَةٍ وَ لاَ كَهَانَةٍ وَ لاَ اَنـَا مِنْهُ. ثُمَّ تَلاَ رَسُوْلُ اللهِ ص: وَ الَّذِيـْنَ يُؤْذُوْنَ اْلمُؤْمـِنِـيْنَ وَ اْلمُؤْمـِنَاتِ بِـغَـيْرِ مَا اكْـتَسَبُوْا فَـقَدِ احْتَمَلُـوْا بُـهْتَانـًا وَّ اِثْمًا مُّبِـيْنًا. الطبرانى
Dari Abdullah bin Busr RA dari Nabi SAW, beliau bersabda : "Bukan dari golonganku orang yang dengki, namimah (adu-adu) dan orang yang percaya kepada dukun, dan saya bukan pula dari golongannya". Kemudian Rasulullah SAW membaca ayat (yang artinya) : Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang Mukmin dan Mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata. [Al-Ahzab : 58, HR. Thabrani]
عَنْ اَنــَسِ بـْنِ مَالِكٍ رض قَالَ: قَالَ لِى رَسُوْلُ اللهِ ص: يَـا بُـنَيَّ اِنْ قَدَرْتَ عَلَى اَنْ تُصْبِحَ وَ تُمْسِيَ لَـيْسَ فِى قَـلْـبِكَ غِشٌّ ِلاَحَدٍ فَـافْعَلْ. الترمذى

Dari Anas bin Malik RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda kepadaku : "Wahai anakku, jika engkau bisa diwaktu pagi maupun sore di dalam hatimu tidak ada dendam (atau dengki) kepada seseorangpun maka lakukanlah. [HR. Tirmidzi]


Posting Komentar